Jumat, 05 Juni 2009

PACARAN

PACARAN

Apa si sebenernya pacaran itu??ada yang bilang pacaran itu gak boleh, banyak yang bilang pacaran harus kerja dulu, minimal 25 tahun dulu baru boleh pacaran, n bla bla bla..Sbenernya apa si pacaran itu??kenapa banyak anak2 muda sekarang pacaran, kenapa ga kaya jaman2 jadoel aja gitu yg masih main jodoh2 an??

Mungkin kalo jodoh2 an, yang nikah kaya milih kucing dalam karung kali, jadi gak ngerti siapa yang dijodohin sampe akhirnya baru kenal setelah nikah. Kalo kita dijodohin sama yang baik, setia, jujur, pinter ngatur waktu, bisa dipercaya, penuh tanggung jawab, n cakep (penting!!) si gpp..Tapi kalo kebalikannya coba??kan kaya milih kucing dalam karung..

Ada beberapa hal yang ngebuat saya setuju sama yang namanya pacaran (dengan catatan pacaran yang sehat ya).. Pacaran menurut saya adalah persiapan buat pernikahan, jadi jangan pacaran kalo orientasi kita bukan buat nikah..Bukan berarti ga bisa putus setelah pacaran, tapi jangan sembarangan pacaran-putus, pacaran-putus, or gonta ganti pacar, namanya kita yang bs jaga komitmen (atau jadi korban orang2 yang ga bisa jaga komitmen)..jangan berpikir "ah kan baru pacaran, ga papa dong main2, ngelaba sedikit2"..Hey teman, kalo sekarang aja kita ga bisa mengendalikan diri, Bohong besar kalo saat menikah nanti kita bisa dengan tiba2 bisa menguasai diri... Lebih aman kalo sejak muda kita belajar untuk pegang komitmen jadi saat dewasa nanti kita udah terbiasa memegang kepercayaan orang lain... Lagian kalo kebanyakan ngelaba, atau ngelanggar komitmen, pasti ada efek buruknya buat kita..contoh: kalo kita biasa boong sama orang lain (pacar) akan terjadi sesuatu di alam bawah sadar kita, kita ga akan menganggap diri kita bisa dipercaya (nah loe, parah kan) n kalo ud kronis n menetap lama kita bisa punya kepribadian ganda atw split personality..jadi pacaran harus siap2 bener untuk pacaran..Nah kalo motivasinya udah bener, n caranya bener (bukan sex oriented tp vision oriented), dijamin d pacaran akan ngebawa kita makin dewasa.. ada beberapa alasan kenapa aq nulis begini

1. Dalam pacaran pasti berantem artinya pacaran adlah media belajar mengampuni
Dalam pacaran yang sehat n bertujuan pada visi, pasti akan terjadi yang namanya berantem..Kenapa??karena ada 2 kepala maka ada 2 visi jadi pasti suatu saat akan bertabrakan n berantem d jadinya..Nah dalam bernatem ini justru kedewasaan kita teruji..Anak kecil kalo berantem pasti ngambek, marah, nangis, n kabur..Tapi orang dewasa akan belajar mengampuni n mencoba menyelesaikan akar masalahnya..Prinsipnya lumayan simple kog, temukan akar masalahnya, pikirkan solusinya, n ambil tindakan buat nyelesein semuanya, dengan catatan dilarang ngambil keputusan saat emosi (dijamin, kalo km ngambil keputusan saat emosi pasti 99,99% keputusan yang km ambil salah)..So, ga ada permasalahan yang ga bsa diselesaikan,,dalam pacaran kita belajar ini..
2. Dalam pacaran ada saling mengerti
Anak kecil biasanya egois, semua adalah punya dia n semua harus nurutin maunya dia..Tapi orang dewasa akan mencoba mengerti orang lain, bukannya cuma mau dingertiin doank..dalam pacaran ada tautan jiwa, n pasti kalo terus berjalan akan ada pembelajaran untuk saling ngertiin.. Karena cinta sejati itu bukan ditemukan tapi ditumbuhkan.. Jadi jangan harap kamu bisa menemukan cinta sejatimu, yang bisa adalah kamu menumbuhkan cinta sejatimu, so belajarlah mengerti
3. Dalam pacaran ada diskusi
Saat ada beberapa masalah muncul, orang yang sehat pacarannya akan mencoba mencari jalan keluarnya bersama (nama lainnya diskusi)..Berarti ada pengasahan otak bersama, jadi pinter bareng, jadi berhikmat bareng, n dewasa dalam organisasi manajemen deh..
4. Dalam pacaran ada saling membangun
Dalam pacaran kalo satu orang capek, males, letih, yang lain pasti menguatkan..Jadi ada semangat baru..Bagus buat orang2 yang males ni,,Jadi belajar bertanggung jawab sama studi, pekerjaan,n tanggung jawab yang lain..
5. Dalam pacaran ada penyatuan visi
Dalam pacaran harus ada yang namanya planning..Setelah pacaran mau gimana, cita2 masing2 apa..harus dibicarain bareng2 n dsatukan..Jangan sampe kita jarang komunikasi (artinya kita ga nyatuin visi) tau2 setelah nikah berantem besar2an gara2 ternyata si suami ga ngijinin istrinya kerja (suaminya pola pikirnya jadoel ni..) akhirnya susah sendiri kan..N kalo ada diskusi berat kaya gini, akhirnya kita belajar , belajar ngertiin orang lain, belajar menerima pendapat, belajar ngalah, n belajar analisa yang tepat sampai akhirnya ngambil keputusan yang terbaik

0 komentar:

Posting Komentar